Jumat, 03 Agustus 2018

TIPS MENJALANI LONG DISTANCE MARRIAGE (LDM)

long-distance-marriage-couple

Ini ada tulisan murni curhatan seorang istri yang Long Distance Marriage (LDM) dengan suami. Selama 3 tahun pernikahan hanya pernah mengabiskan 1 tahun bersama, selebihnya kami berjauhan. Dikaruniai dua anak, banyak sekali tantangan yang dihadapi. mana sekarang suami kerja di daerah yang susah banget sinyal karena minim akses.

Kami adalah pasangan yang ketemu di kampus. Dengan perkenalan manis dan terkesan cliche. Dari awal saya sudah penasaran dan diapun memberikan sinyal. Dari tahun 2007 kita berpacaran dengan segala drama dan rintangan yang kayaknya tak berkesudahan. Dari yang sifat yang bertolak belakang, intrik keluarga masing masing yang tidak menyetujui hubungan kami sehingga harus backstreet, dan pergolakan batin sendiri karena ya kadang suatu hubungan ada bosannya. Kita adalah pasangan yang senang jalan, senang nonton, senang makan, dan senang humor receh( bahkan sampe sekarang)/ Kita bisa bercerita berjam jam tentang apa aja. Bandung yang saat itu menjadi jejak langkah kami sudah begitu banyak kenangan yang tercipta setiap sudutnya.
11 years and counting. pacarannya yang lama :D

He's the one. Yang paling ngerti dengan melankolisnya aku dan paling bisa bikin aku ketawa ngakak dengan humor recehnya. Yang ngasih racun tentang serial FRIENDS (sampe sekarang ku masih love banget). Yang paling kuat dukung aku dari segala macam cobaan hidup. Yang jarang romantis tapi sekalinya bilang sayang atau i love you, langsung ser dada because he really mean it. Not sugar coating karena dia emang bawaanya cuek. Sempat awal hubungan sering berantem karena ya saking cueknya dan aku termasuk perempuan yang sangat demanding. But after many years, we finally understand bahwa kita ini bukan hanya sekedar pasangan tapi juga sahabat. And we make it, after 7,5 years we've finally marriage. Aku bersyukur menikahi sahabat/part time lover aku. Karena begitu semua hadirin bilang SAH pas akad nikah, aku tau hidupku terasa pas takarannya.

Sekarang menjalani Long Distance Marriage (LDM). Bagi sebagian orang itu merupakan hal yang menakutkan. Karena sejatinya suami istri baiknya tinggal bersama dan bahu membahu merawat anak anak. Ketika memutuskan LDM, kita memang sudah diskusi intense mana yang baik mana yang buruk. Kita tau konsekuensinya, batasannya, mental yng kuat dan stock sabar yang terus diperbanyak. Karena kita tau rezeki sudah diatur Alah, dan memang rezeki kita begini dulu.

Ini ada beberapa Tips untuk pasangan yang baru atau akan menjadi LDM. Semoga membantu ya karena ini juga saya  masih belajar terus menerus. Disclaimer : Tiap pasangan berbeda beda dan tentu kebutuhannya juga berbeda. Tips ini hanya gambaran secara umum dan sudah sering saya praktekkan.

tips-long-distance-marriage

1. KOMUNIKASI

Komunikasi ini adalah kunci terpenting. Sebelum menjadi LDM maupun saat menjalani, komunikasi harus tetap dilakukan. Karena rumah tangga itu adalah dua orang dengan isi kepala berbeda. Untuk mencapai tujuan yang sama, tentu harus banyak diskusi. Biar sama sama nyaman menjalani hubungan ini. Jadi kesampingkan ego masing masing. Gak mudah emang karena saya pun masih trial and error.

Bukan berarti ayah kerja cari uang jadi semena mena dan superior, sementara ibu yang dirumah pun sama capeknya karena menjadi benteng apalagi kayak aku yang anaknya udah dua. Sama sama capeknya. Jadi kalo aku, apapun yang nggak enak di hati selalu diomongin ke suami. Jadi compromise terus supaya nggak mikirin ego masing masing.  Nah karena suami kerjanya di tempat yang susah sinyal ( suban-sumsel) jadi sehari sekali menelpon dengan rentang waktu agak panjang udah syukur banget. Sering banget lagi nelpon tiba tiba gak ada sinyal dan kemudian susah dihubungi lagi. Dinikmati biarpun kadang pengen gigit hape karena greget pengen cerita. Komunikasinya nggak berat berat dan nggak selalu tentang anak, kadang hal hal remeh atau joke yang kami baca atau film yang akan tayang.

2. TRANSPARAN TENTANG KEUANGAN

Ini merupakan hal yang sensitif, tapi memang harus dikomunikasikan. Di keluarga kami, suami menjadi pencari uang utama dan saya punya bisnis sampingan sebagai tambahan. Sebelum memutuskan LDM kita sudah tau berapa take home pay yang didapat suami setiap bulannya. Kita diskusi panjang berapa yang untuk suami dan berapa untuk keluarga. Ini penting banget. Kalo di saya prinsipnya, biarpun suami emang kewajibannya memberi nafkah tapi dia harus bisa nikmati uang hasil jerih payahnya sendiri kan. Biasanya buat kebutuhan vespa atau beli sepatu yang udah diidam idamkannya. Atau sekedar simpanan dia sendiri. Itupun kadang habis juga untuk kami kalo dia cuti. :D

Karena punya suami yang mendetail, jadi saya harus rundown budget setiap bulannya. Supaya apa? supaya tau uangnya ngalir kemana dan impian kecil kita untuk cicil atau tabungan bisa terlaksana.  Jadi setelah di rundown, udah tau berapa sisa tiap bulannya untuk dipake happy happy setelahnya. Biasanya sih budget happy happy pas suami cuti. Jadi kalo suami lagi jauh, minimal seminggu sekali saya keluar. Jadi semua on budget.

3. KEEP THE ROMANCE SPARKS

Yang seringnya kita lupa sebelum punya anak, adalah dua orang yang berkomitmen untuk mengarungi rumah tangga. Dalam artian sebelum punya anak, kita sering sayang sayangan dan perhatian nggak luntur. Setiap hari adalah honeymoon. Tapi tau kan kalo udah punya anak kesempatan untuk begitu jarang dan biasanya curi curi waktu. Apalagi kalau pasangan LDM lebih banyak waktu kepangkas karena berjauhan. Gimana sih supaya tetap cinta? Kalo di saya sesekali kirim chat mesra atau ketika bisa menelpon kita ngobrol manis manis nanti kalo ketemu mau ngapain aja. :D

Karena ini penting. Kebanyakan suami atau istri kehilangan sosok yang bikin dia jatuh cinta berkali kali. Kehilangan jati diri kenapa sih kita bertahan dan mau mengarungi rumah tangga. Karena merasa diperhatikan dan dihargai itu penting banget loh. Gak melulu harus anak anak yang didahulukan biarpun itu tetap menjadi prioritas. Karena prioritas utama bagaimana suami istri tetap sayang satu sama lain.

Kalo LDM, ketika bertemu quality time itu dinikmati banget. Jadi hal hal remeh yang biasanya bikin kesel gak terlalu digubris. Ya karena waktunya sedikit jadi mending digunakan buat yang baik baik. Kita jadi lebih menghargai waktu yang sedikit. Jadi lebih menghargai artinya rindu dan lebih menghargai kalo udah punya waktu berduaan sambil cuddle-an pas anak anak tidur. Priceless. Jujur, kalo udah waktu malam adalah waktu terbaik sekedar ngobrol sambil nonton film. Enjoy ourself tanpa diganggu anak anak. Karena rumah tangga adalah tentang aku dan kamu yang sejatinya memang butuh diperhatikan dan dimanja. bener nggak? :D
4. PERBANYAK SABAR

Ini udah jadi mantra yang paling ampuh. Harus berlapis lapis stok sabarnya. Apalagi pas berjauhan dan ada kejadian nggak enak, harus sama sama saling menguatkan dan mengingatkan. Saya aja masih terus belajar padahal udah menjalani kehidupan LDM selama 2 tahunan. Tapi yang selalu kita ingat, begini rezekinya keluarga kami yang dikasih Allah. Doa nya terus terusan semoga ada kesempatan untuk sama sama tinggal seatap lagi. Capek nggak? Ya jujur saya kadang capek banget berjauhan gini. Karena musti lebih kuat buat anak anak. Sering nangis? hahahahah suami udah tau saya dan selalu dengerin kalo saya mewek karena rindu atau kecapean. Nyesal? sama sekali nggak. Karena saya percaya Allah ngasih ujian diluar batas kemampuan hamba-Nya.

Kesannya kok kayaknya mudah kali ya tipsnya? Awal awal adalah yang paling berat. Percayalah seiring berjalannya waktu mulai terbiasa dan tau alurnya supaya tetap lancar. Intinya suami dan istri harus satu visi, insya allah kedepannya enak. Tulisan ini sebagai pengingat saya kelak dan semoga bisa diambil yang baiknya ya. 









19 komentar

  1. Semoga langgeng pernikahannya ya mbak, walau berjauhan sekalipun. Komunikasi dan kepercayaan memang wajib banget tuk yang punya hubungan jarak jauh.

    BalasHapus
  2. Hebat kamu mba bisa LDM, tapi memang jalurnya sudah begitu ya. Semoga selalu dalam lindunganNya hubungan pernikahan kalian. Aku aja yang PP suami kerja kalau telat pulang nanyain mulu, apalagi LDM begin ya.

    BalasHapus
  3. Yang penting dijalani dgn sabar ya mbak. Kalau awal nikah dulu sering banget sih beda pendapat, tapi itu lumrah kl menurut saya, apalagi setiap watak orang kan beda2

    BalasHapus
  4. Waduh, jd keinget teman2 seperjuangan yg jd Guru Garis Depan di daerah 3T. Sy mundur dr peluang ini krn gak sanggup LDM. sabar ya Mbak... Sy cm bs kasih support krn sy sendiri gak sanggup LDM.

    BalasHapus
  5. Saya selalu salut dengan pasangan yang mampu LDM dan langgeng. Sadar diri aja karena saya termasuk yang gak bisa LDM. Suami terlambat pulang 30 menit aja udah saya telponin melulu. Tugas keluar kota lebih dari 3 hari, udah saya susulin hahaha.

    BalasHapus
  6. Jalani LDR kunci no 1 memang harus sabar ya mbak. Aku sama suami pernah LDR, asli aku ga sanggup hahaha. Makanya sekarang mending usaha sendiri dan bisa ketemu tiap hari.

    BalasHapus
  7. Baca cerita bunda, bikin saya dag dig dug di dalam hati. Karena hubungan saya dengan suami tingkat LDM suatu hari nanti itu tinggi banget. Suami saya pekerjaannya selalu dimutasi setiap beberapa tahun. Bisa satu kota dan bisa ke luar pulau. Untuk saat ini, saya masih ikut ama suami karena anak masih kecil. Tapi khawatir kalau anak2 nanti sudah besar. Ingin saya selalu ikut dengan suami, krn saya tipe yang ga sanggup sendiri hihihi.

    BalasHapus
  8. Pernah njalanin LDM 3 bulan aja dan tiap minggu ketemu tapi rasanya kayak luamaa banget. Tiap hari dihitungin, weekend kerasa bentar. Emang kudu nyetok sabar banyak-banyak

    BalasHapus
  9. Komunikasi itu penting buat semua pasangan. Kalau salah sedikit aja pasti ruwet deh semua, dalam mengasuh anak juga komunikasi yg paling penting agar tidak salah-salahan. Terima kasih tips nya mba

    BalasHapus
  10. Saya dan suami pernah ngalamin LDM, tapi cuma 1 tahun. Itupun rasanya gak enak banget. Makanya begitu ada kesempatan buat bersama lagi, langsung diambil. Urusan lain bisa diurus belakangan. Salut buat yang bisa LDM dalam waktu yang lama, semoga tetap langgeng ya Mbak..😊

    BalasHapus
  11. Karena pekerjaan hubungan jadi jauh akan tetapi jika saling percaya , insya allah langgeng .aamiin

    BalasHapus
  12. selalu kagum sama yang bisa menjalani LDM, noted sharingnya mba..penting nih buat yang prepare mau LDM.

    BalasHapus
  13. Jujur, sebetulnya saya kadang iri lihat pasutri yang awalnya tu dari temenan deket atau kenal udah lama. Kayaknya nikah dengan orang yang benar-benar jadi teman banget ya.

    BalasHapus
  14. Semoga langgeng terus ya mbak walaupun LDM, salut banget sama mbaknya yang mampu LDM. Makasih untuk tipsnya :)

    BalasHapus
  15. Salut dengan seseorang yang bisa menjalani LDM seperti mba dan jarak bukanlah suatu halangan ya, komitment yg kuat, kepercayaan, komunikasi,sabar pilar dalam kelanggengan suatu hubungan

    BalasHapus
  16. Salut dgn yg LDM. Harus banyak sabar. Aku ga kuat karena suami pulang malam aja udah ngomel hehe

    BalasHapus
  17. Stock sabarnya harus full terus ya mba :) barakallah, semangat selalu mba semoga bahagia hingga jannahNya.

    BalasHapus
  18. aku donk Mbak.. kemarin sempat LDM 2 tahun lebih sama suami.. menjalaninya berat sekali dan butuh komitmen kuat..

    BalasHapus
  19. Wah, gak kebayang deh gimana rasanya LDM. Aku ditinggal main futsal aja pengen tak suruh pulang terus. Hihihi. Semoga langgeng ya mbak

    BalasHapus

© Natrarahmani
Maira Gall