Jumat, 24 Agustus 2018

#CERITAIBU : BOLEHKAH SAYA MERASA CAPEK?


bolehkah-ibu-merasa-capek-natrarahmani

Tadi malam, saya dititik pengen nangis sekencang kencangnya dan menjauh dari semua. Saya lelah batin dan raga. Tidak punya tenaga untuk sekedar bersuara ataupun bergerak. Malam ini saat saya kegiatan menidurkan anak adalah yang paling berat dari semua malam saat jauh dari suami. Saya lelah dari pagi dan puncaknya tadi malam. Saya bertanya dalam diri “Kok gini banget capeknya ya Allah. “ “Bolehkah saya menjauh dahulu barang sebentar saja dan lepas dari ini semua?” “Saya harus bagaimana ?” 

Cercaan pertanyaan itu terus menghantui saya hingga menidurkan anakpun tak terlalu diperdulikan. Padahal ini salah satu kegiatan favorit saya. Yang biasanya saya ajak ngobrol anak saya sekaligus menyusukan adeknya. Terlalu banyak hal yang ada d kepala yang sampai saya tidak tahu harus mulai dari mana. Tapi tadi malam saya hanya diam biarpun anak saya mengajak cerita. Pikiran saya melayang ntah kemana sampe saya sadar bahwa dua anak sudah tertidur pulas. Saya merasa bersalah. Saya merasa tidak berguna. Saya merasa terlampau egois yang hanya memikirkan perasaan saya saja, ‘Tidak bolehkah saya merasa capek?” Begitu terus sambil saya sesenggukan. Dalam gelapnya malam saya lepaskan semua yang udah berat dari kemaren pagi.

Tolong jangan cerca saya dengan jawaban kurang bersyukur lah.,kurang beribadah, atau ya beginilah ibu mana ada berhentinya dan jangan egois. Plis jangan berkata seperti itu bagi ibu yang sedang kelelahan akut. Kamu tidak tau kadang kata kata bisa jadi sangat powerful jika digunakan tepat. Atau bisa saja menghancurkan percaya diri seseorang.  

Tapi Jika kamu seorang ibu pasti tau bagaimana dilemanya kalo badan dan hati yang lelah. Dibawa kemana atau gerak apapun gak ada guna. Saya merasa uninspired, not worthy, selfiss, and extremely exhausted. Cuman pengen berdiam diri dan keluar sebentar dari rutinitas ini. Hanya ingin  ‘pause’ biarpun hanya beberapa jam. Kesehatan psikis saya lagi diambang batas merah. Yang saya lakukan jadinya saya diam sambil sesenggukan di gelapnya kamar sambil tak henti hentinya minta kekuatan dari Allah. Nggak berani nelpon pak suami karena sudah tengah malam dan pasti disana dia juga kelelahan. Kadang inilah paling berat menjadi kehidupan Long Distance Marriage. Akhirnya dengan menangis mulai lega sedikit.

Pernahkah ibu merasa capek yang teramat sangat? Apa kiatnya? Pengen tahu bagaimana kiatnya biar merasa bersemagat lagi dan dapat energi baru. Saya pengen merangkul para ibu untuk mendukung ibu yang lainnya. Karena sejatinya kata kata penyemangat adalah yang paling dibutuhkan semua ibu diluar sana tanpa terkecuali. Stop dahulu mom-shaming atau mom-competing. Kita semua satu dan mempunyai beban yang tak bisa digantikan atau dibandingkan oleh siapapun.

11 komentar

  1. Lelah pasti dirasakan setiap orang, tinggal bagaimana cara dan kepada siapa dengan elegan menunjukkannya

    BalasHapus
  2. Aku kalo udah capek suka uring-uringan, marah ga jelas. Kalau menurutku wajar sih, asal bisa mengatasi lagi. Peran suami penting banget, buat support istri. Liat suami mandiin sama nyuapin anak aja rasanya udah recharge energi buat aku mah.

    BalasHapus
  3. kamu gak sendiri mbak :-* aku pun sampai sekarang masih sering ngeluh capek hehehe.. solusinya emang butuh liburan sih ya :D

    BalasHapus
  4. Tips paling ringan adalah mengajak jalan-jalan anak-anak. kadang saya bonceng sepeda listrik muter2 kampung. Yah, keliling dekat2 saja sampai hati merasa lega.

    BalasHapus
  5. Insya Allah lelah nya seorang ibu menjadi ladang pahala yang sangat besar yah mom

    BalasHapus
  6. Boleh banget mbak, boleh banget. Kalau ada yang bilang bahwa Ibu enggak boleh capek, saya yakin ibu itu menyimpan bom waktu yang siap meledak kapan saja. Tips paling ringan, menjauh sebentar enggak usah ngapa-ngapain, minta waktu untuk ke salon atau makan es krim. semangat ya mbaakk

    BalasHapus
  7. I feel you Mbak...
    Coba cari apa yang disukai buat nurunin emosi.
    Misal suka dengerin lagu sambil nyangi kenceng sendiri, nonton drakor, ngemil sesuatu yang disuka..dandan cantik meski enggak keman-mana...
    Saya pernah coba semua, Mungkin Mbak beda cara, tapi yuk coba

    ayo semangat lagi, bikin hati sendiri hepiii

    BalasHapus
  8. Terkadang lingkungan itu menuntut perempuan jadi wanita sempurna ya. Padahal ada saatnya kita lelah dan memang butuh istirahat.

    Disaat lelah begitu. Biasanya saya memanjakan diri saya. Kalau ada duitnya saya ke salon atau menyewa kamar hotel paling murah tapi nyaman utk sekdar tidur dan jauh dr rutinitas sehari2. Kalau ga ada duit yaa di rmh nonton drma korea. Tapi lebih baik keluar duit drpd kita makin stress efeknya justru ga baik buat anak2. Makanya setiap bln saya pasti punya anggaran utk itu.

    Yg penting anak2 taunya kita bahagia dan sehat ceria.

    BalasHapus
  9. pernah malah kalo pas lagi capekk banget juga pwrnah pengen nangis terus dulu pas lagi depresi. klo skrng aku minta ijin ayah buat me time sejenak. Alhamdulillah ngefek banget mbak. ga ada drama nangis atau yang bahaya lainnya

    BalasHapus
  10. Ibu itu tidak boleh sakit, bener gak? Kalau saya biasanya dirumah kalau anak sekolah melakukan apa yang saya sukai setelah beberes rumah tentunya. Atau kadang mengajak anak main ke taman atau hanya sekedar mampir ke kedai kopi berdua dengan anakku sudah happy banget. Semangat ya mbak

    BalasHapus
  11. Cape itu wajar karena kita manusia. Istirahat dan me time sebentar.

    BalasHapus

© Natrarahmani
Maira Gall