Sabtu, 06 Juli 2019

PENGALAMAN SCALLING DI AUREL AESTHETIC DENTAL CARE MEDAN



Hayooo mau ngingetin aja sudah mengunjungi dokter gigi belom, Sahabat? Aku donk sudah. *sombong*

Sebenarnya, aku paling takut ke dokter gigi. Karena dulu pas kuliah punya pengalaman operasi gigi yang lumayan menyakitkan buat aku. Ya salahnya tetap diaku sih karena dulu kurang menjaga kesehatan gigi yang menyebabkan gigi berlubang di beberapa tempat. Apalagi awal-awal kerja di Bandung, minum kopi nya langsung espresso tanpa tedeng aling aling. Lah kan sering giginya menjadi kuning. Huhu. Sekarang aja saya kopinya tubruk, karena sungguh mesin espresso bisa buat tabungan pendidikan saja. Haha.



Berbekal dari situ saya rajin menggosok gigi dan rutin ke dokter gigi, tapi tetep sih yang namanya dokter gigi tetap bikin saya takut karena ada suntiknya. Alasan kedua, suntiknya juga saya liat tuh kalo mau masuk ke mulut. Lebih menyeramkan lagi dibandingkan suntik di tempat lain. Tapi tetep suntuk tersakit adalah suntik untuk tes alergi dan suntik tulang belakang sebelum operasi caesar. Lah, ini kenapa jadi bahas suntik? Ok baik. Terakhir saya ke dokter gigi tahun lalu untuk cabut gigi yang berlubang dan scalling juga sekalian. Teus saya nggak ingat ternyata udah setahun juga gak perawatan gigi. Duuuh.



Saya termasuk pecinta kopi. Setiap hari bisa konsumsi dua gelas kopi hitam tubruk. Alhasil ngerasa sudah ada karang gigi dan gigi agak kuning. Huhuhu. Tahun ini saya mengunjungi Aurel Aesthetic Dental Care yang berlokasi di A.H Nasution. Tempatnya di pinggir jalan ruko dua lantai bercat kuning. Terdapat halaman parkir biarpun space nya terbatas. Kali ini yang berniat ke dokter gigi saya dan suami. 


Ruangan depan terdiri dari kursi dan sofa bergaya klasik. Space nya tidak besar, tapi sangat nyaman. Ini pertama kali aku mendatangi Aurel Aesthetic Dental Care ini. Tentu harus mengisi form administrasi. Petugasnya ramah dan kerjanya cepat. 


Saat memasuki ruang praktek disambut dengan senyum dokter cantik amat. Sangat friendly. Ditanya perihal kegemaran minum kopi atau teh. Tentu saya menjawab dengan mantap “Ya dok saya pecinta kopi”. Terus dokternya membalas dengan senyuman “ kalo suka kopi minimal 6 bulan sekali ya bu, biar giginya terjaga” . Kemudian ku mengangguk kikuk karena merasa tertampar. Hahaha.  


Setelah itu langsung tindakan dengan cara kondisi gigi kita di poto dahulu dan ditampilkan di monitor. Tujuannya lebih tahu mana yang harus dilakukan scalling. Dan pasien jadi lebih mengerti kondisi gigi mana yang harus diprioritaskan untuk dirawat. Bisa dilihat saya ada akar gigi yang belom selesai dicabut. Seingat saya tahun lalu, akar gigi tersebut susah dicabut karena saya kesakitan.Mahkotanya sih udah hilang tinggal sedikit akarnya lagi nyisa. Harusnya sih balik lagi kalo udah gak sakit. Ehhhh kelupaan sampe setahun kemudian. Ahhh, dasar saya yang pelupa



Ternyata setelah dilihat, ada karang gigi di bagian dalam bagian bawah. Ngumpul disitu doank. Karena agak tebal jadi harus disuntikkan cairan asam yang ternyata asam banget. Gak kuat aku padahal hanya menunggu setengah menit. 



Cairan asam itu bertujuan melunakkan karang gigi agar mudah dibersihkan. Karena kalo karang gigi tebal akan menyebabkan ngilu saat di bor. Jadi baiknya memang disuntikkan cairan asam. 



Lagi lagi dokter mengingatkan saya untuk 6 bulan sekali.  Huhuhu maafkan dok saya emang bandel. 

Dokternya bekerja dengan sigap dibantu suster yang sama sigapnya. Efisien dan informatif pula. Selama pembersihan diberi tahu bagaimana kondisi gigi sekarang dan pencegahannya.Padahal ngerasa gigi aman aman aja karena tiap malam gosok gigi. Tinggal masalah saya pencabutan akar gigi saja di bagian gerahan bawah yang langsung dijadwalkan mumpung ingat. Dan langsung tim gercep gak pake lama lama lagi. 




Setelah scalling selesai, kemudian dilakukan tindakan profluloksis fluor yaitu gigi dilapisi fluor untuk mencegah gigi berlubang. Durasi saya hanya setengah jam untuk keseluruhan gigi. Tentu durasi berbeda beda setiap orang karena masalah giginya juga berbeda.



Setelah selesai, saya diberi penyuluhan tentang kondisi gigi dan tindakan kedepannya. Tentu jadi pelajaran agar tidak lupa 6 bulan sekali. Selain scalling ada juga whitening maupun veneer. Untuk pengalaman pertama ini aku cukup puas dengan pelayanan Aurel Dental Care ini. Ramah, sigap, efektif, dan informatif. Aidan juga sempat di lihat kondisi giginya untuk tahu apakah masih bagus atau sudah ada karies. Dan masih bagus ternyata.  Dan konsultasinya juga gratis kok. Yang bayar jika dilakukan tindakan tentu saja. Harganya berapa kemaren scalling? Harganya 300 ribuan satu orang ya.


18 komentar

  1. Mam aku juga perhatian banget soal perawatan gigi & mulut loh, aku rutin scaling juga, tp so far aku ga pernah di suntik cairan asam sebelum scaling hahaha, ditempat biasa aku scaling ga difoto giginya n ga dikasih unjuk lewat layar gitu hiks. Tp dokterku bilang aku 1 thn sekali aja cukup scalingnya, lumayan lah, mahal soalny hahahhaa

    BalasHapus
  2. Scalling bikin gemeter tapi penasaran, hihi. Apalagi dengan 300 ribu dan pelayanan yang ramah gak terasa lagi rasa takutnya

    BalasHapus
  3. baru tahu disuntikin cairan asam biar ga terlalu keras pas ngebornya, aku juga pengen scalling mba :D udah lama ga ke dokter gigi hahaha emang segitu sih kalau scalling :D

    BalasHapus
  4. Sejujurnya aku benci banget dentist, udah sakit mesti bayar mahal, KZL banget... tapi emang mesti rajin kontrol kesehatan gigi kan ya

    BalasHapus
  5. Biasanya harga scaling pun tergantung gradenya ya. Kalau di aurel harganya fix kah?

    BalasHapus
  6. Duh, saya jadi pengen scaling juga. Ada jarang Gigi yang harus dibersihkan.Dulu pernah pasang kawat Gigi tapi,ya, enggak sampai rapi banget pasangnya kelamaan sudah beberapa tahun. Akhirnya Lepas deh pas mau nikah. Hehe, maaf jadi curhat ...

    BalasHapus
  7. Aku juga takut ke dokter gigi, tapi baca tulisan ini langsung mengingatkan aku agar segera ke dokter gigi juga.

    BalasHapus
  8. Kemaren aku baru bersihkan karang gigi. Terima kasih ya sharingnya supaya masyarakat tidak takut lagi ke dokter gigi

    BalasHapus
  9. Gak mahal juga ya biayanya. Ya, penampilan gigi bisa mempengaruhi rasa percaya diri. Jadi, dengan biaya segitu kalau memang bisa bikin gigi semakin bagus rasanya sepadan

    BalasHapus
  10. Sudah lama aku tu pengen perawatan gigi yang seperti ini. Semoga bisa soon deh. huhu.. nice post mbak.

    BalasHapus
  11. Ku ingin scalling juga ini, Niat terus tapi belum pernah direalisasikan, takut sakit kwwkwkwkw , padahal ga sakit ya di scalling?

    BalasHapus
  12. Aku juga sejak hobi ngopi ngerasa gigi jadi makin kuning. Dulu pernah mau scalling tapi kata dokternya gak ada karang giginya tapi waktu itu emang belum jadi anak kopi. Kayaknya sekarang kudu ke dokter lagi buat ngecek.

    BalasHapus
  13. Aah...akutu gak takut ke dokter gigi...yang bikin rada-rada trauma karena gigiku karies dan sebelum di tambal harus dibersihin dengan bor dulu.
    Itutu ngilu banget...

    Tapi kalau hasilnya memuaskan, hehehe...jadi pengin ikutan ngerawat gigi di Aesthetic Dental Care.

    BalasHapus
  14. Rajin ke dokter giginya :D
    Aku pas kecil bolak balik dokter gigi rutin jg. Tapi semenjak jadi emak2 nih duh gak rajin samsek. Pengen juga merawat gigi gtu huhuhu.
    Dokter giginya enak ya kyknya, ruangannya juga nyaman jd gak bikin keder :D

    BalasHapus
  15. Aku belum pernah scalling mba. Tapi membaca ini jadi ngeh soal proses dan berapa biaya yang dibutuhkan :)
    MAkasih ya mba Ku harus rajin rajin bersihin gigi nih :)

    BalasHapus
  16. Habis baca ini jadi ingat kalau bulan ini belum bikin jadwal ke dokter gigi. Soalnya anakku aku rutinin setiap bulan kontrol dan akhirnya emaknya pun ikutan.

    BalasHapus
  17. Perawatan gigi dan mulut itu termasuk investasi ��
    Aku juga slalu menjaga kesehatan mulut anak2 ��
    Tapi kalau dibawa cek ke dokter gigi masih suka takut mreka ��

    BalasHapus

© Natrarahmani
Maira Gall